bantencom

Mau Bikin Web?

Hosting Unlimited Indonesia

Intervensi Pasar untuk Mengendalikan Harga Sembako Jelang Ramadhan

Diposkan oleh On 17:54:00 with No comments

Jakarta,bantencom - Ketua Fraksi PKB di DPR, Marwan Jafar meminta pemerintah segera melakukan intervensi pasar secara serius agar harga sembako terkendali. Sebab, menurutnya, kenaikan itu akibat ulah spekulan yang ingin menangguk keuntungan pribadi juga kerap menjadi biang masalah naiknya harga sembako di pasar-pasar tradisional yang selama ini terkesan liar tidak terkendali.

Kata Marwan, untuk mengendalikan harga sembako menjelang puasa, harus ada langkah-langkah antisipasi yang harus dilakukan. Pertama, pemerintah harus menjamin agar stok sembako menjelang puasa tercukupi dan aman hingga lebaran.

"Tidak perlu menunggu masyarakat menjerit. Misalnya dengan menyesuaikan antara produksi dengan konsumsi sembako menjelang puasa dan lebaran agar tidak terjadi kelangkaan sembako," kata Marwan, melalui rilisnya kepada wartawan, Minggu (7/7/2013).

Menurut dia, pemerintah harus mengendalikan harga sembako di pasaran agar stabil. Misalnya, dengan melakukan operasi pasar secara serentak, simultan dan jauh-jauh hari di pasar-pasar yang rawan dipermainkan oleh tengkulak. "Di mana para tengkulak sengaja menaikkan harga di luar kewajaran demi keuntungan pribadi," tegasnya.

Ketiga, pemerintah harus mengawasi secara ketat distribusi kebutuhan sembako dari petani ke distributor dan dari distributor ke pasar-pasar tradisional agar tidak terjadi penyimpangan atau penimbunan.

"Karena di situlah seringkali terjadi penyimpangan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab yang berakibat sembako langka di pasaran," jelas Marwan.

Lalu, pemerintah juga harus menindak tegas terhadap tengkulak nakal yang melakukan penimbunan sembako dan mempermainkan harga dengan seenaknya. "Karena jika pemerintah tidak tegas. kejadian serupa akan terus berulang setiap menjelang puasa dan lebaran," jelas dia.

Selain itu, lanjutnya, pemerintah harus memberikan pemahaman kepada masyarakat agar merubah pola hidup yang konsumtif menjadi sederhana. Karena masih banyak masyarakat yang membeli sembako berlebihan karena kepanikan masyarakat bukan karena kebutuhan.

"Pemerintah harus meyakinkan kepada masyarakat bahwa stok sembako cukup hingga lebaran. Sehingga masyarakat tidak terpancing oleh isu-isu yang tidak bertanggung jawab menjelang puasa dan lebaran," ujarnya.

"Semua stakeholder pemerintah, Bulog, Kementan, Kemendag, dan lain-lain harus bekerjasama untuk saling membantu dan berkoordinasi dalam mengantisipasi kenaikan harga sembako menjelang puasa dan lebaran," demikian Marwan.
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »